Tarif Tiket Pesawat Naik, Pengelola Travel Geleng geleng kepala

PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) akan menyikapi secara seksama terkait fluktuasi harga bahan bakar avtur terhadap harga tiket pesawat.

JAKARTA – PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) buka suara ihwal kebijakan pengenaan tuslah atau biaya tambahan untuk tarif tiket pesawat. Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menjelaskan kenaikan harga bahan bakar avtur tidak dapat dipungkiri berdampak signifikan terhadap komponen cost structure tiket penerbangan. Irfan menilai diperbolehkannya penerapan kebijakan fuel surcharge pada komponen harga tiket pesawat menjadi sebuah langkah yang konstruktif atas fokus pemulihan ekosistem industri penerbangan yang salah satunya sangat dipengaruhi oleh kondisi makro ekonomi seperti fluktuasi harga bahan bakar.

“Kebijakan fuel surcharge tersebut tentunya akan kami sikapi secara cermat dan seksama dengan memperhatikan fluktuasi harga bahan bakar avtur terhadap kebutuhan penyesuaian komponen cost structure untuk fuel surcharge pada tiket penerbangan,” ujarnya melalui keterangan resmi, Rabu (20/4/2022).

Irfan berjanji mengedepankan pemenuhan kebutuhan pengguna jasa atas aksesibilitas layanan penerbangan dengan harga yang kompetitif. “Dapat kami sampaikan bahwa adanya kebijakan fuel surcharge ini akan mengacu pada jangka waktu yang telah ditentukan oleh Kementerian Perhubungan RI, yang akan terus kami evaluasi secara berkala atas kebutuhan penerapan fuel surcharge tersebut,” imbuhnya. Sementara itu, PT Angkasa Pura II (persero) menyikapi kebijakan pengenaan tuslah atau biaya tambahan berupa fuel charge ke tarif tiket pesawat dengan meningkatkan layanan kebandarudaraan. Direktur Utama AP II Muhammad Awaluddin menyoroti penaikan harga avtur yang berdampak ke pergerakan tarif tiket pesawat. Dengan kondisi ekonomi global dan politik yang berimbas kepada industri penerbangan, dia mengimbau kepada maskapai agar mulai memberikan fokus terhadap tarif tiket yang bakal menjadi sorotan masyarakat. Dia juga meminta Kementerian Perhubungan (Kemenhub) sebagai regulator untuk mengawal tarif tiket pesawat agar tak melampaui tarif batas atas (TBA). Hal tersebut perlu dilakukan agar tarif tiket pesawat untuk angkutan niaga berjadwal kelas ekonomi masih terjangkau oleh masyarakat. “Sementara kalau kami sendiri menyikapinya adalah meningkatkan standardisasi layanan operasi bandara. Kami konsisten dengan satu hal, yaitu jaminan terhadap layanan penumpang harus diberikan jauh lebih baik,” ujarnya (dilansir media online : https://ekonomi.bisnis.com/read/20220420/98/1525181/tarif-tiket-pesawat-naik-ini-kata-bos-garuda-giaa)


Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top